Ragam Informasi

Sikap Arogansi Oknum DPRD Kabupaten Bima, HMI Badko Bali Nusra, Minta Mahkamah Kehormatan Dewan agar Dibina

Bima.Mediajurnalindonesia.id Baru-baru ini oknum DPR Kabupaten Bima dari Fraksi PDIP secara tidak langsung pertontonkan sikap feodalisme dengan menyikapi aspirasi dan kritikan masyarakat Kabupaten Bima dengan sangat arogansi dan tidak memiliki etika sedikit pun sebagai oknum dewan.

Ketua Bidang Hukum dan Advokasi Himpunan Mahasiswa Islam Badan Koordinasi Bali dan Nusa Tenggara, Salahudin menyebutkan ini adalah sebuah kecacatan sejarah dalam internal oknum DPRD Kabupaten Bima berinisial “F” yang menyerang secara membabi buta. Kejadian tersebut adalah ketika salah seorang pemuda asal Desa Risa melakukan kritikan terhadap sikap dan kinerja oknum DPRD tersebut.

“Secara gamblang oknum DPRD tersebut mengeluarkan komentar dengan arogan dan itu sama sekali tidak mencerminkan dirinya sebagai wakil rakyat,” bebernya.

BACA JUGA   Tanggap Cepat Babinsa Bersama Pemdes Aik Berik, Gotong Royong, Perbaiki Jalan Longsor,

Kata dia, tidak hanya sebatas itu, oknum DPRD tersebut dengan sengaja melibatkan kroni-kroninya untuk menyerang psikologi salah seorang masyarakat yang melakukan kritikan tersebut dengan berbagai macam bahasa yang sangat tidak sopan bahkan bahasa ancaman.

“Hal tersebut ditandai dengan beberapa muatan status kroni-kroninya yang dimuat di media sosial. Sangat tidak etis dan tidak layak untuk dibaca,” terangnya.

Ia menegaskan, hal ini merupakan kecacatan dalam sejarah demokrasi karna sesungguhnya DPRD yang sejatinya dari rakyat dan untuk rakyat seharusnya bisa lebih bijaksana dalam menanggapi kritikan masyarakat bukan malah arogansi dan membunuh nalar kritis masyarakat.

“Seharusnya kritikan masyarakat tersebut ditanggapi dengan baik dan bijaksana bukan malah baperan dengan mengeluarkan bahasa yang tidak pantas diucapkan oleh seorang oknum dewan yang sejatinya sebagai representasi masyarakat dan itu sangat saya sesali,” tutur Salahudin Kabid Hukum dan Advokasi BADKO Bali Nusra.

BACA JUGA   HMS Bersama Pejabat Struktural Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Bima Hadiri Panen Ikan Lele Bioflok di Ponpes Al-Ikhlas Muhammadiyah

Ia mengatakan, dalam hal ini oknum DPRD tersebut seharusnya bisa memberikan penjelasan yang rasional terhadap kritikan tersebut bukan mengeluarkan bahasa yang tidak etis dan menodai dirinya sebagai anggota dewan.

“Saya meminta dengan hormat demi menjaga nama baik DPRD Kabupaten Bima agar Mahkamah Kehormatan Dewan dapat membina dan mendidik oknum dewan tersebut agar ia mengerti bagaimana berkata-kata dan berbahasa yang baik dan benar,” tutup Salahudin.

Artikel Lainnya

Back to top button