Ragam Informasi
Trending

Kepsek MIN 2 Bima Baca Khotbah Sholat Idul Adha di Lapangan Temba Romba

Bima.Mediajurnalindonesia.id-Hari Raya Idul Adha 1444 H adalah hari yang ditunggu tunggu seluruh umat muslim di seluruh dunia, bagaimana tidak, Hari Raya Idul Adha adalah Hari Raya kurban.

Lapangan Sepak Bola Temba Romba Desa Rato, Kecamatan Lambu adalah tempat yang dipilih panitia pelaksana sholat idul adha bersama masyarakat Desa untuk melaksanakan sholat Idul Adha.

Sementara itu, Kepala Sekolah MIN 2 Bima bertindak sebagai pembaca Khotbah, ceramah yang begitu sejuk membuat hati para jamaah Sholat Idul Adha di Lapangan Sepak Bola Temba Romba Desa Rato tenang dan damai, pantauan langsung wartawan media ini, Kamis (29/06).

Kepala MIN 2 Bima (Juraidin,S.PdI.)
Membawa Ceramah yang bertemakan “Pengorbanan Menuju Keluarga Hebat Bermartabat”, cara penyampaian Kepala MIN 2 Bima sangat mudah dingerti oleh para jamaah sholat Idul Adha.

Dalam penyampaiannya Kepala MIN 2 Bima mengatakan bahwa Buanglah jauh-jauh sifat keangkuhan,kesombongan yang dapat menjauhkan kita dari rahmat Allah SWT. Sebab apapun kebesaran yang kita sandang saat ini (harta yang banyak, keturunan, pangkat, kedudukan yang kita punyai saat ini ) semuanya kecil di hadapan Allah. Allah SWT hanya menilai takwa kita (inna aqramakum ‘indallahi atqaqum).

Jamaah Shalat Idul Adha Rahimakumullah,
Sungguh beruntunglah saudara-saudara kita yang berkurban padaa hari raya ini karena tidak ada amalan pada hari raya idul adha yang lebih disukai Allah SWT melebihi dari menyembelih hewan qurban karena pada hari kiamat nanti akan datang tanduk,kuku dan bulunya dari hewan yang kita kurbankan sebagai saksi bagi orang yang berkurban ini menunjukan dari sisi hewan yang tidak kita butuh sekalipun sangat besar nilainya di hadapan Allah SWT.kata Nabi SAW setiap satu helai bulunya adalah satu kebaikan. Apalagi sisi hewan yang lainnya jauh lebih besar lagi pahalanya.

Hadirin Jama’ah Idul Adha yang dimuliakan Allah, Idul Adha yang kita peringati saat ini mengingatkan kita dari kesabaran dan ketabahan Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam dalam menghadapi berbagai ujian dan cobaan. Allah SWT menguji Iman dan Taqwa Nabi Ibrahim, agar ia mengorbankan putranya masih berusia 7 tahun dan satu-satunya anak yang dimilikinya . Peristiwa itu dinyatakan dalam Al-Qur’an Surah As-Shoffat : 102 :

Dari ayat ini, nilai keyakinan yang dibangun oleh keluarga Ibrahim AS baik sebagai suami,istri dan anak patuh dan taat dalam melaksanakan perintah Allah SWT.
Sebagai balasan keikhlasan dan ketaatan mereka, Allah mencukupkan dengan penyembelihan seekor kambing,domba atau sapi sebagai korban.Demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.Barangsiapa yang berbuat yang baik akan kembali yang berbuat baik demikian sebaliknya ( man ámila shoihan falinafsihi waman asaa a faálaihi)”

Korban yang diperintahkan tidak usah anak kita, cukup binatang ternak, baik kambing, domba,sapi Sebab Allah tahu, kita tidak akan mampu menjalaninya, jangankan memotong anak kita, memotong sebagian harta kita untuk menyembelih hewan qurban, kita masih terlalu banyak berfikir. Karena pola pikir kita selama ini bahwa kurban itu untuk diri sendiri saja,akan tetapi kurban itu bisa kita niatkan atas nama satu keluarga maka turunan dari keluarga tersebut(istrinya,anak turunan kebawah) tetap juga mendapatkan pahala kurbannya…sehingga dengan patungan dalam keluarga ini akan memberikan kemudahan dan semangat untuk terus berkorban atas rasa syukur kita dari limpah ruahnya nikmat Allah SWT. Jika kita bandingkan dengan belanja yang dikeluarkan dalam kehidupan kita (perabot rumah tangga,HP,motor,mobil,belanja pertanian lo’I bawang merah dll dan tanpa berpikir panjang langsung saja kita tunaikan dan keluarkan.Memotong 2,5 % harta kita untuk zakat,infak dan sedekah , kita masih belum menunaikannya. Padahal sebagian kecil harta kita ada hak/kepunyaan orang lain yang harus kita berikan…barulah harta kita suci dan bernilai berkah.
Memotong sedikit waktu kita untuk sholat lima waktu, kita masih keberatan. Allah SWT memberikan untuk kita sehari semalam 24 jam sedangkan waktu yang digunakan untuk shalat 5 waktu hanya 1 jam.Padahal shalat tiang agama,shalat amalan pertama untuk periksa jika shalat baik maka semua amalan lainnya menjadi demikian sebaliknya. Begitu banyak dosa dan pelanggaran yang kita kerjakan, yang membuat kita jauh dari Rahmat Allah SWT.

BACA JUGA   Zahlul Yussar Bekerja Sama Dengan SMKN 1 Melakukan Pelatihan Pengoperasian CNC

Hadirin Jama’ah Idul Adha yang dimuliakan Allah Untuk itu kita harus menyiapkan diri dan keluarga  kita dengan  memiliki, mengamalkan dari pelaksanaan shalat Idul Adha ini untuk mengembalikan kepribadian keluarga Nabi Ibrahim AS ke dalam keluarga kita untuk memposisikan kembali tugas mulia kita dalam keluarga baik sebagai suami,istri dan anak. Jika mendapatkan anak yang shaleh, maka orangtua terlebih dahulu berusaha menjadi orang yang shaleh artinya siap menjadi teladan untuk keluarga, bukan sekedar memberi makan,minum dan mencukupi kebutuhan anak.

Hadirin Jama’ah Idul Adha yang dimuliakan Allah cara mendapatkan anak yang sholeh :Pertama, Fokus mencari rezki yang halal untuk keluarga: Apa yang dikonsumsi makan,minum oleh tubuh manusia akan berpengaruh terhadap perilakunya. Maka setiap orangtua untuk memberikan hanya makanan halal yang diperoleh melalui harta yang halal kepada anak-anak mereka dan dinilai sebagai sedekah sebaliknya jika orangtua membawa pulang nafkah untuk keluarga dari yang haram : hasil suap,korupsi,mencurangi timbangan, berjudi, menipu dan mendholimi orang lain atau sejenisnya akan tumbuh menjadi daging dalam tubuh yang pada akhirnya anak turunan akan sulit diatur, melawan orangtua,pembangkang,meresahkan masyarakat sehingga orangtua menjadi

cara mendapatkan anak yang sholeh : Yang kedua, memberikan kasih sayang kepada anak tapi tidak memanjakannya: Pada hari ini, seiring dengan perkembangan teknologi super canggih, anak-anak yang dibekali oleh para orangtua dengan peralatan-peralatan komunikasi yang canggih HP android, sepeda motor maka muncullah pergaulan bebas,pornografi,narkoba,kecanduan game dan semacamnya yang semakin merenggangkan hubungan komunikasi antara anak dan orangtua. Ini bukan bukti kasih sayang kita kepada mereka.Tetapi bukti cinta dan sayang kita yang sesungguhnya kepada mereka adalah dengan berusaha menyelamatkan mereka dari api neraka. Allah Ta’ala berfirman:
“Wahai orang-orang yang beriman! Jagalah diri dan keluarga kalian dari api neraka” (al-Tahrim: 6)

cara mendapatkan anak yang sholeh yang ketiga adalah terus belajar dan belajar menjadi orangtua yang shaleh dan cakap:
Anak yang shaleh adalah investasi,tabungan teristimewa dunia dan akhirat.Mengangkat derajat dan kehormatan orangtua,penerang di alam kubur dan sumber pahala yang terus mengalir walaupun kita telah meniggal dunia. Sebaliknya, anak-anak yang tidak shaleh kelak akan menjadi sumber bencana,sumber fitnah, sumber kesengsaraan bagi kehidupan kita para orangtua dunia dan di akhirat. Maka mari kita didik anak-anak kita dengan pendidikan agama terlebih dahulu maka pendidikan yang lainnya akan senantiasa mengikutinya.

BACA JUGA   Pendemo di Pendopo Sidoarjo Bukan Petugas Kebersihan dari DLHK

Jika kita mampu mendidik mereka mendekatkan dirinya pada keimanan dan ketaqwaan maka yang diatas langit Allah SWT turunkan,Yang di dalam perut bumi Allah SWT keluarkan,Yang di atas bumi Allah SWT hamparkan,Yang jauh Allah SWT dekatkan,Yang sulit Allah SWT mudahkan dan lancarkan,Yang sedikit Allah SWT tambahkan…Maka jangan takut, cemas, was-was dan ragu terhadap perintah llah SWT.Sesungguhnya kita bersama dengan Allah SWT(laa tahjan,inallaha maána).Inilah bonus,spesialis untuk kita dari Allah SWT dicurahkan terhadap hambanya yang beriman dan bertaqwa.

Sehabis shalat Idul Adha kita bersilaturahim, muncullah rasa saling kasih sayang,saling memaafkan,gemar menolong,berbagi rezki,tidak menunda berbuat baik dan mengedepankan kepentingan orang banyak bukan sebaliknya mudah marah,cepat tersinggung,susah memaafkan,berlaku kasar dan berbuat sewenang-wenang kepada orang lain.

Melalui ibadah kurban tahun ini,marilah kita kembalikan kepribadian keluarga Nabi Ibrahim as ke dalam keluarga kita.Meraih kembali berbagai kelebihan Desa Rato,Desa Sumi dan sekitarnya Kecamatan

Lambu yang kita cintai ini dengan kebersamaan dan persaudaraan.Desa yang dikenal subur,alamnya kaya raya,itu semua nikmat Allah SWT yang harus disyukuri dengan cara menjaga,mengelola untuk kemakmuran dan kesejahteraan bersama sebagai ibadah kita di sisi Allah SWT.

Kaum muslimin Jamaah Idul Adha rahimakumullah! Tahun ini merupakan tahun politik,mari sama-sama menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat dimanapun keberadaan kita,hilangkan politik praktis,politik berbagi uang,politik berbagi sembako,politik yang memecah belah hubungan kekeluargaan, persaudaraan, memecah belah persatuan dan kesatuan akan tetapi miliki dan terus menjiwai kalimat Allah SWT (wa’tashimu bihablillahi jamiiá walaa tafarraqu) Berpegangteguhlah kalian pada jalan Allah SWT dan janganlah bercerai-berai.Ikatlah keluarga kita dalam satu kesatuan baru keluarga kita terlihat kuat,berwibawa, disegani dan memiliki power memiliki kekuatan yang mumpuni dan sempurna. Kita adalah bersaudara,mari untuk saling melengkapi, memperkuat tentunya untuk membangun Desa Rato,Desa Sumi dan sekitarnya yang baldatun toyyibatun warabbun ghaffur..

Kaum muslimin Jamaah Idul Adha rahimakumullah!

Semoga perayaan idul adha tahun ini,marilah kita banyak berharap, berusaha dan berdoa, menggugah kita untuk terus bersemangat, rela berkorban untuk keluarga, kepentingan agama, bangsa dan negara menuju keluarga hebat bermartabat.Aamiin 3x ya robbal alamin.

Doá :
Ya Allah, ya Rabbana, berikan kami kekuatan dan kemampuan untuk menjadi orangtua yang terbaik untuk putra-putri kami, anak-anak kami sebagai penyejuk hati , anak-anak yang mencintai al-Qur’an dan Sunnah Nabi, ilmunya bermanfaat,rezekinya luas birohmatika yaa arhamarrohimiin.
Ya Allah, selamatkan Desa Rato,Desa Sumi sekitarnya dan Kecamatan Lambu dari bala,mara bahaya.Karuniakan untuk kami para pemimpin yang adil dan mencintai SyariatMu, Kecamatan Lambu yang berkah,  aman, makmur dan  semua orang merasa tenang di dalamnya …baldatun toyyibatun warabbun ghaffur.

Dalam Sholat Idul Adha 1444 H. terlihat juga Camat, Kapolsek, Ketua MUI, Ketua PHBI, Kades, Forkades, Kepala KUA Lambu dan kepala sekolah serta seluruh masyarakat Desa Rato.

Artikel Terkini

Back to top button