Ragam Informasi
Trending

Dalam Pengembangan Program Kesehatan Ibu dan Anak, WaGub NTB Ajak SID Kerjasama

Mataram, Mediajurnalindonesia.id-Wakil Gubernur NTB Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah, MPd meminta Summit Institute for Development (SID) berkerjasama menyempurnakan aplikasi SIP dan aplikasi BUNDA agar bisa maksimal dalam mengintegrasikan data Posyandu secara khusus, dan data kesehatan masyarakat di desa secara umumnya.

“SID sekiranya bisa duduk bersama dengan stakeholders terkait, bagaimana mengintegrasikan aplikasi SIP yang sudah ada agar bisa berfungsi secara maksimal,” pesan Ummi Rohmi di Hotel Astoria, Senin (27/02).

Menurut Ummi Rohmi, pendataan kesehataan yang baik dari dusun melalui Posyandu dapat memudahkan Puskesmas dalam pendataan di tingkat desa. Jika data kesehatan bisa dipetakan skala dusun dan desa, maka permasalahan kesehatan yang ada bisa lebih jelas dilihat. Sehingga pemerintah bisa mengambil langkah yang tepat dan cepat dalam menyelesaikan masalah tersebut.

BACA JUGA   Peduli Lingkungan IKBD Maluk Gandeng Pemdes dan PT.AMNT Serta Stakeholder Gotong Royong Bersihkan Sampah

“Jika memiliki data yang valid maka akan mudah menentukan lokus permasalahannya sehingga penyelesaian bisa lebih tepat sasaran,” jelas Wagub.

Chief Project Officer SID Yuni Dwi Setiyawati menyampaikan, berdirinya Yayasan Institut Pengembangan Suara Mitra atau Summit Institute for Development (SID) merupakan lembaga nirlaba berstandar global. SID memulai kegiatan sejak tahun 2000-2004 di Lombok dengan pemberian tablet multiple mikronutrien (MMS) kepada 42.000 ibu hamil. SID resmi berdiri pada tahun 2007 untuk meningkatkan kesehatan ibu dan anak. “Kami telah memulai riset dan kegiatan sejak tahun 2000 di Lombok untuk kesehatan ibu dan anak” jelasnya.

BACA JUGA   Menjelang Tim Surveyor Turun, Wabup Semangati Manajemen RSUD Asy-Syifa Sumbawa Barat

Yuni Dwi Setiyawati mengatakan, bahwa program SID bersama mitra Pemda Lombok Barat yakni pengembangan sistem informasi kesehatan. Pengembangan dan pelaksanaan program kesehatan ibu dan anak berbasis digital. Serta program peningkatan pengetahuan dan keterampilan tenaga kesehatan. “Program yang kami laksanakan yakni peningkatan kesehatan ibu dan anak dan pengembangan SDM kesehatan dan non kesehatan” ungkapnya. (Red)

Artikel Lainnya

Back to top button